Khotbah Kristen: Bagaimana Seharusnya Kita Bersiap untuk Menyambut Kedatangan Tuhan Yesus?

29 April 2021

Oleh Tian Yuan

Catatan Editor: Dalam Wahyu pasal 22, beberapa kali dinubuatkan, "Aku segera datang." Sudah pasti bahwa setiap saudara dan saudari yang dengan tulus percaya kepada Tuhan berharap dapat menyambut Tuhan Yesus yang kembali dan makan bersama-Nya di pesta pernikahan. Jadi, apa yang harus kita lakukan untuk bersiap menyambut Tuhan yang kembali? Silakan baca artikel berikut untuk menemukan jawabannya.

Isi

• Apakah Kedatangan Kembali Tuhan akan Memberi Wahyu kepada Para Pendeta dan Penatua?

• Akankah Tuhan Memberikan Wahyu kepada Manusia Saat Dia Datang untuk Bekerja?

• Jalan untuk Menyambut Kedatangan Kembali Tuhan dengan Sukacita di Akhir Zaman

Apakah Kedatangan Kembali Tuhan akan Memberi Wahyu kepada Para Pendeta dan Penatua?

Dalam beberapa tahun terakhir, bencana di seluruh dunia telah berkembang menjadi lebih serius, banyak peristiwa astronomi yang aneh telah muncul secara berurutan, dan nubuat dalam Alkitab mengenai kembalinya Tuhan pada dasarnya semuanya telah digenapi. Banyak saudara dan saudari yang dengan tulus percaya kepada Tuhan merasa bahwa Dia mungkin sudah kembali. Tetapi, di manakah Dia menampakkan diri? Banyak orang yang merindukan dan mencari kebenaran mulai mencari jejak kaki Tuhan. Namun ada beberapa saudara dan saudari yang berkata, "Para pendeta dan penatua telah percaya kepada Tuhan selama bertahun-tahun, akrab dengan Alkitab, telah meninggalkan segalanya, bekerja untuk Tuhan, telah banyak menderita, dan telah membayar harga tinggi. Ketika Tuhan datang kembali, Dia pasti akan memberi wahyu terlebih dahulu kepada mereka, tetapi Tuhan belum memberi wahyu kepada mereka, jadi bagaimana mungkin Dia sudah kembali? Para pendeta dan penatua belum menyuruh kita untuk mencari dan menyelidiki, jadi yang harus kita lakukan hanyalah tinggal di gereja kita dan menunggu Tuhan memberi wahyu kepada para pendeta dan penatua. Ketika waktunya tiba, kita pasti akan dapat menyambut Tuhan yang kembali."

Saudara dan saudari, kita mungkin berpikir bahwa karena para pendeta dan penatua telah lama percaya kepada Tuhan, akrab dengan Alkitab, dan telah bekerja untuk Tuhan, Tuhan akan memberi wahyu kepada mereka ketika Dia datang, tetapi apakah pandangan itu memiliki dasar dalam perkataan Tuhan? Apakah sesuai dengan fakta pekerjaan Tuhan? Saudara dan saudari yang akrab dengan Alkitab tahu bahwa baik Yahweh maupun Tuhan Yesus tidak pernah berkata seperti itu, dan bahwa Tuhan tidak pernah memberikan wahyu kepada siapa pun karena percaya kepada Tuhan untuk waktu yang lama, sering membaca Alkitab, atau banyak menderita. Sama seperti ketika Tuhan Yesus menampakkan diri dan bekerja, para imam kepala, ahli Taurat, dan orang Farisi dari Yudaisme telah percaya kepada Tuhan selama beberapa generasi, menghafal Kitab Suci, telah melayani Tuhan di bait suci selama bertahun-tahun, dan telah melakukan perjalanan ke pelosok-pelosok bumi untuk memberitakan hukum-hukum Yahweh. Bagi orang lain, mereka tampaknya paling memenuhi syarat untuk menerima wahyu Tuhan, tetapi apakah Tuhan Yesus memberikan wahyu kepada mereka? Tidak! Sejak Dia secara resmi mulai berfirman dan bekerja hingga bangkit dari kematian, dan kenaikan-Nya ke surga, Dia tidak pernah sekali pun memberikan wahyu kepada siapa pun di antara para pemimpin Yudaisme. Dari sini, kita dapat melihat bahwa tanggapan kita bahwa Tuhan akan memberi wahyu kepada mereka yang akrab dengan Alkitab dan bekerja untuk Dia tidak sesuai dengan kebenaran sama sekali, juga tidak sesuai dengan fakta pekerjaan Tuhan. Ini hanyalah didasarkan pada gagasan dan imajinasi manusia.

Akankah Tuhan Memberikan Wahyu kepada Manusia Saat Dia Datang untuk Bekerja?

Mungkin beberapa saudara dan saudari mungkin bertanya, "Jika pandangan kita bahwa 'Tuhan akan memberi wahyu kepada para pendeta dan penatua' tidak benar, lalu orang seperti apa yang akan Tuhan wahyukan ketika Dia kembali?"

Sebenarnya Tuhan tidak akan memberi wahyu kepada siapa pun, ini fakta yang bisa kita lihat dari pekerjaan Tuhan di masa lalu. Ketika Tuhan Yesus menampakkan diri dan bekerja, tidak ada satu pun murid-Nya seperti Petrus, Matius, Yakobus, Yohanes, Natanael, atau bahkan wanita Samaria itu memutuskan untuk mengikuti Tuhan Yesus setelah Dia memberikan wahyu kepada mereka. Mereka mendengar khotbah Tuhan Yesus, melihat mukjizat dan perbuatan-Nya, kemudian memutuskan untuk mencari dengan rendah hati, dan setelah itu dari perkataan dan pekerjaan-Nya yakin bahwa Tuhan Yesus adalah Mesias yang akan datang. Petrus berkata, "Engkau adalah Kristus, Anak Tuhan yang hidup" (Matius 16:16). Setelah mengikuti Tuhan Yesus untuk beberapa waktu, Petrus melihat ada otoritas dan kuasa dalam perkataan dan pekerjaan-Nya, melihat bahwa apa yang Tuhan Yesus miliki dan siapa Dia itu adalah sesuatu yang tidak dimiliki siapa pun, ditambah dia menerima pencerahan Roh Kudus, baru setelah itu dia dapat mengenali Tuhan Yesus sebagai Kristus.

Akan tetapi, para pemimpin agama Yahudi semua mengira bahwa karena bertahun-tahun melayani Tuhan Yahweh, dalam hal waktu percaya kepada Tuhan, jumlah penderitaan yang harus ditanggung, dan harga yang telah mereka bayar, merekalah yang paling memenuhi syarat untuk menerima wahyu Tuhan, tetapi Tuhan Yesus tidak pernah memberi wahyu kepada mereka, sebaliknya mengungkapkan kata-kata untuk memberitakan jalan pertobatan. Para pemimpin agama Yahudi melihat bahwa perkataan dan pekerjaan-Nya memiliki otoritas dan kuasa, tetapi mereka tidak mencari atau menyelidiki. Sebaliknya, karena watak arogan mereka, mereka dengan keras kepala mempertahankan gagasan dan imajinasi mereka sendiri, dengan keras mengutuk dan menilai bahwa perkataan dan pekerjaan Tuhan Yesus telah melampaui Perjanjian Lama Alkitab, dan berdasarkan fakta itu, mereka menyangkal bahwa Tuhan Yesus adalah Tuhan itu sendiri, ditambah sifat mereka yang membenci kebenaran, ketika mereka melihat semakin banyak orang percaya dalam Yudaisme yang mendengarkan khotbah Tuhan Yesus dan mengikuti-Nya, untuk melindungi status dan mata pencaharian mereka sendiri, mereka dengan keras menolak Dia, mengarang semua jenis desas-desus untuk memfitnah dan menghujat-Nya, dan akhirnya bersekongkol dengan pemerintah Romawi untuk menyalibkan Tuhan Yesus. Oleh karena itu, mereka menyinggung watak Tuhan, dan mereka dikutuk dan dihukum oleh Tuhan.

Tuhan berfirman: "Bahkan ada lebih banyak orang yang meyakini bahwa apa pun pekerjaan Tuhan yang baru, pekerjaan itu harus didukung oleh nubuat-nubuat, dan bahwa dalam setiap tahap dari pekerjaan seperti itu, semua orang yang mengikuti-Nya dengan hati yang 'benar' juga harus diberikan penyingkapan, jika tidak, pekerjaan itu tak mungkin merupakan pekerjaan Tuhan. Sudah bukan perkara yang mudah bagi manusia untuk mengenal Tuhan. Ditambah lagi dengan hati manusia yang absurd dan natur pemberontaknya yang merasa diri penting dan penuh kesombongan, maka menjadi semakin sulitlah bagi manusia untuk menerima pekerjaan Tuhan yang baru. Manusia tidak memberikan perhatian yang saksama pada pekerjaan baru Tuhan ataupun menerimanya dengan kerendahhatian; sebaliknya, dia mengambil sikap yang menghina sementara dirinya menantikan penyingkapan dan bimbingan dari Tuhan. Bukankah ini adalah perilaku dari orang-orang yang memberontak dan menentang Tuhan? Bagaimana orang-orang semacam ini bisa mendapat perkenanan Tuhan?" ("Bagaimana Mungkin Manusia yang Telah Membatasi Tuhan dalam Gagasannya Dapat Menerima Penyingkapan Tuhan?" dalam "Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia").

Firman Tuhan dengan jelas memberitahu kita bahwa pekerjaan Tuhan tidak dapat dibatasi oleh siapa pun. Tuhan bekerja dengan cara apa pun yang Dia inginkan, jadi jika kita menuntut bahwa Tuhan harus memberikan wahyu kepada kita, bahwa Dia harus mendapatkan persetujuan kita, bukankah ini adalah kesombongan yang berlebihan, mementingkan diri sendiri, dan irasionalitas? Dari firman Tuhan dan fakta pekerjaan-Nya, kita dapat melihat bahwa Tuhan tidak memberikan wahyu kepada siapa pun percaya kepada-Nya atau mengikuti-Nya. Tuhan hanya mengungkapkan kebenaran untuk menyelesaikan pekerjaan-Nya, dan membuat manusia mengenal dan mengikuti-Nya melalui perkataan dan pekerjaan-Nya. Siapa pun yang dengan rendah hati mencari, merindukan kebenaran, dan mendengarkan suara Tuhan dapat mengenali-Nya melalui perkataan dan pekerjaan-Nya, mengikuti jejak Anak Domba, dan mendapatkan keselamatan Tuhan. Mereka yang sifatnya sombong dan egois, yang tidak mencintai kebenaran, yang tidak memiliki rasa takut akan Tuhan di dalam hati mereka, dan yang hanya menunggu Tuhan untuk memberi mereka wahyu, bahkan jika mereka mendengar suara Tuhan, tidak akan mampu mengenal suara-Nya, dan pada akhirnya, karena mereka menolak pekerjaan Tuhan, akan ditinggalkan dan dihukum oleh Tuhan.

Jalan untuk Menyambut Kedatangan Kembali Tuhan dengan Sukacita di Akhir Zaman

Di akhir zaman, apa yang harus kita lakukan untuk menyambut Tuhan dan makan bersama-Nya di pesta perjamuan? Pertama, mari kita lihat beberapa ayat Alkitab yang menjawab pertanyaan ini.

"Ada banyak hal lain yang bisa Kukatakan kepadamu, tetapi engkau tidak bisa menerima semuanya itu saat ini. Namun, ketika Dia, Roh Kebenaran itu, datang, Dia akan menuntun engkau sekalian ke dalam seluruh kebenaran: karena Dia tidak akan berbicara tentang diri-Nya sendiri; tetapi Dia akan menyampaikan segala sesuatu yang telah didengar-Nya: dan Dia akan menunjukkan hal-hal yang akan datang kepadamu" (Yohanes 16:12-13).

"Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka, dan mereka mengikut Aku" (Yohanes 10:27).

"Dan pada tengah malam terdengar teriakan: 'Lihat, mempelai laki-laki datang; keluarlah menyambutnya'" (Matius 25:6).

"Lihatlah, Aku berdiri di pintu dan mengetuk: kalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membuka pintu itu, Aku akan datang masuk kepadanya, dan bersantap dengannya, dia bersama-Ku" (Wahyu 3:20).

"Barang siapa memiliki telinga, hendaklah dia mendengarkan apa yang diucapkan Roh kepada gereja-gereja" (Wahyu 2:7).

Firman Tuhan telah menyatakan dengan sangat jelas bahwa di akhir zaman, Dia akan kembali untuk mengucapkan lebih banyak firman untuk menuntun kita memahami dan mendapatkan semua kebenaran. Di akhir zaman, ketika Tuhan datang kembali, Dia akan mengetuk pintu kita melalui firman-Nya. Jika kita mendengar ada yang bersaksi tentang kedatangan Tuhan kembali, kita harus mencari dan menyelidiki secara proaktif, dan setelah kita mengenali suara Tuhan, kita akan dapat menerima dan mengikuti. Mereka yang dapat melakukan ini adalah gadis-gadis bijaksana, orang yang mengikuti jejak langkah Tuhan Yesus dan makan bersama-Nya di pesta perjamuan. Jelas bahwa kunci apakah kita dapat mengikuti jejak langkah Tuhan dan menyambut kedatangan Tuhan kembali adalah apakah kita dapat dengan rendah hati mencari kebenaran, menjadi gadis yang bijaksana, dan mendengarkan suara Tuhan.

Jadi, bagaimana kita bisa membedakan suara Tuhan? Mendengar suara Tuhan membutuhkan indera dengan roh kita, atau seperti kata pepatah, "ketika jiwa bergerak, hati tahu." Firman Tuhan adalah kebenaran, memiliki otoritas dan kuasa, tidak dapat diucapkan oleh siapa pun, dan mereka yang memiliki hati dan jiwa benar-benar dapat merasakan hal-hal ini. Aku percaya bahwa kita semua memiliki perasaan dan pengalaman yang sama saat kita membaca firman Yahweh dan Tuhan Yesus. Di setiap kali Tuhan memulai zaman baru, Dia datang untuk melakukan pekerjaan baru. Tidak seperti nabi-nabi, dalam hal tertentu mereka menerima wahyu Tuhan, menyebarkan beberapa bab firman-Nya, dan kemudian selesai; Tuhan mengungkapkan banyak perkataan dan kebenaran berdasarkan kerusakan manusia, menyediakan kehidupan bagi manusia, menunjukkan jalan praktik untuk zaman baru, mengungkapkan misteri, dan mengucapkan nubuat. Satu sisi, Tuhan adalah Tuhan atas ciptaan, Dia mengamati hati manusia, Dia melihat melalui sifat-sifat kita yang rusak, dan Dia dapat menyingkapkan kerusakan-kerusakan yang tersembunyi jauh di dalam hati kita. Ini semua adalah karakteristik khusus dari firman Tuhan. Sama seperti ketika Tuhan Yesus datang, Dia melakukan pekerjaan penebusan lebih lanjut atas dasar pekerjaan di Zaman Hukum Taurat, telah mengungkapkan jalan "Bertobatlah engkau: karena Kerajaan Surga sudah dekat" (Matius 4:17), dan mengajari kita hal-hal seperti bagaimana mengakui dosa-dosa dan bertobat, bertoleransi, bersabar, menderita, memikul salib, dan sebagainya; mengungkapkan watak Tuhan yang penuh kasih dan penuh belas kasihan. Tuhan Yesus juga mengungkapkan misteri kerajaan surga dan syarat-syarat untuk memasuki kerajaan surga, seperti, "Bukan setiap orang yang memanggil-Ku, Tuhan, Tuhan, yang akan masuk ke dalam Kerajaan Surga; melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di surga" (Matius 7:21). Dia juga mengungkap sifat dan esensi orang Farisi dengan mengatakan hal-hal seperti "Tetapi celakalah engkau, ahli-ahli Taurat dan orang-orang farisi, orang munafik" (Matius 23:13), dan "Hai engkau ular-ular, keturunan ular beludak, bagaimana engkau bisa luput dari kutukan neraka?" (Matius 23:33). Dari perkataan Tuhan Yesus kita dapat melihat bahwa semua firman Tuhan adalah kebenaran, bahwa semua berasal dari Tuhan, dan tidak ada yang dapat diucapkan oleh anggota umat manusia yang rusak.

Dengan cara yang sama, jika kita ingin menyambut Tuhan yang datang kembali di akhir zaman, kita harus mendengarkan suara Tuhan dengan hati kita. Ketika beberapa orang bersaksi tentang kedatangan Tuhan kembali, kita harus melihat apakah kata-kata ini adalah kebenaran, apakah itu berasal dari Tuhan, apakah memiliki otoritas dan kuasa, apakah mampu mengungkapkan watak rusak yang tersembunyi jauh di dalam hati manusia, dan apakah kata-kata itu dapat menyelesaikan kebingungan dan masalah kita. Kita harus percaya bahwa melalui pencarian dengan rendah hati, kita pasti dapat mengenali suara Tuhan, menyambut Tuhan yang datang kembali, dan makan bersama-Nya di pesta perjamuan. Sama seperti yang firman Tuhan katakan, "Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka, dan mereka mengikut Aku" (Yohanes 10:27).

Terima kasih kepada Tuhan atas bimbingan-Nya. Semoga Tuhan menyertai kita, mengizinkan kita untuk mendengar kata-kata yang diucapkan oleh Roh Kudus kepada gereja-gereja, dan dengan sukacita menyambut kedatangan Tuhan kembali! Amin!

Pada tahun 2021 bencana semakin parah, apakah Anda ingin menemukan cara untuk dilindungi oleh Tuhan dan memasuki bahtera akhir zaman? Silakan hubungi kami sekarang.

Konten Terkait

Tiga Prinsip Utama untuk Menyambut Kedatangan Kedua Yesus Kristus

Bisa menyambut kedatangan Tuhan Yesus yang kedua kalinya adalah keinginan terbesar mereka yang benar-benar percaya kepada Tuhan. Jadi bagaimana kita dapat menyambut Tuhan Yesus? Berikut ini adalah persekutuan mengenai tiga jalan utama agar kita dapat bersama-sama menyambut kedatangan Tuhan kembali

Hubungi kami via WhatsApp