Aplikasi Seluler mengenai Gereja Tuhan Yang Mahakuasa

Mendengarkan suara Tuhan dan menyambut kedatangan Tuhan Yesus kembali!

Kami persilakan semua pencari kebenaran untuk menghubungi kami.

Apa yang Dimaksud dengan Pertobatan Sejati?

4994

Oleh Liu Shuo

Dalam sebuah pertemuan antar rekan kerja, Wang Wei, Ma Tao, dan Hu Zhi duduk sambil sibuk mempelajari Alkitab.

Wang Wei tersenyum dan berbicara kepada kelompok itu, dengan mengatakan, "Rekan-rekan, mari kita mulai dengan membaca beberapa ayat Alkitab. Tuhan Yesus berfirman: 'Bertobatlah engkau: karena Kerajaan Surga sudah dekat' (Matius 4:17). "Genap sudah waktunya, dan Kerajaan Tuhan sudah dekat: bertobatlah engkau dan percayalah kepada Injil" (Markus 1:15). Kita dapat melihat dari firman Tuhan ini bahwa, jika kita ingin memasuki kerajaan Tuhan, kita harus mengakui dosa-dosa kita kepada Tuhan dan bertobat. Namun, kita sudah percaya kepada Tuhan selama bertahun-tahun, dan meskipun kita sering mengakui dosa-dosa kita kepada-Nya, kita tetap mampu berbuat dosa dan kita hidup dalam lingkaran setan mengaku dosa dan berbuat dosa. Sepertinya kita masih belum mengerti apa yang dimaksud dengan pertobatan sejati, dan karenanya kita belum terbebas dari dosa. Oleh karena itu, memahami dengan jelas apa yang dimaksud dengan pertobatan sejati sangatlah penting bagi kemampuan kita untuk memasuki kerajaan surgawi. Hari ini, mari kita selami masalah ini bersama-sama."

Hu Zhi kemudian berbicara dengan nada mencibir, mengatakan: "Aku percaya bahwa selama kita dengan sepenuh hati datang ke hadapan Tuhan Yesus, berdoa kepada-Nya, dan mengakui dosa-dosa kita, menangis sedih, maka itulah pertobatan sejati. Selama kita sering mengaku dosa dan bertobat dengan cara ini, maka kita akan dapat memperoleh pengampunan Tuhan, dan ketika Dia datang kembali, kita kemudian dapat diangkat ke surga."

Wang Wei sedikit mengernyit dan menjawab: "Tetapi kita telah berdoa dan mengaku dosa dengan cara ini selama bertahun-tahun, memberikan perhitungan atas dosa-dosa kita di hadapan Tuhan, dan terisak-isak mengeluarkan air mata pedih. Namun, pada saat kita menemukan sesuatu yang nyata, kita masih tanpa sadar berbuat dosa dan, selain itu, kita melakukan dosa yang persis sama berulang-ulang. Aku benar-benar khawatir bahwa kita yang sering hidup dalam dosa akan ditinggalkan dan disingkirkan oleh Tuhan ketika Dia datang kembali."

Ma Tao mengangguk dan berkata: "Aku juga sudah merenungkan hal ini sebelumnya. Aku berpikir bahwa sering menangis sedih dalam doa dan mengaku dosa kepada Tuhan hanya menunjukkan bahwa kita memiliki keinginan untuk mengaku dosa dan bertobat kepada Tuhan. Namun, apakah itu merupakan pertobatan sejati, tergantung pada bagaimana kita melakukan tindakan nyata kita dan apakah kita mengalami perubahan nyata atau tidak. Misalnya, ketika seorang pencuri kedapatan mencuri sesuatu, dia akan mengakui kesalahannya dan berjanji tidak akan pernah mencuri barang milik orang lain lagi. Namun, ini tidak menunjukkan bahwa dia benar-benar telah membuka lembaran baru dan tidak akan pernah mencuri lagi. Sering kali, untuk menghindari tanggung jawab sementara atas pelanggarannya dan untuk menghindari hukumannya yang sah, dia tidak punya pilihan lain selain mengakui pelanggarannya, tetapi ini tidak berarti bahwa dia tidak ingin mencuri lagi di masa depan. Jika dia mampu menahan diri untuk tidak mencuri dalam keadaan apa pun, maka ini adalah satu-satunya hal yang akan membuktikan bahwa dia benar-benar bertobat. Bukankah kita juga seperti ini? Meskipun kita sering mengakui dosa-dosa kita kepada Tuhan dan sikap pengakuan kita tampak tulus, setelah beberapa saat, kita berbuat dosa dengan cara lama yang sama, dan kita tidak membenci dosa kita, juga tidak menganggapnya hina sedikit pun. Kita berdoa dan mengaku dosa dengan cara seperti ini, pada kenyataannya adalah kita sedang berusaha menipu Tuhan, dan kita melakukannya untuk menghindari pendisiplinan sementara Tuhan, dan untuk mencari pengampunan dan ampunan dari Tuhan. Namun, kita tidak ada rencana untuk mengubah diri kita secara menyeluruh, jadi bagaimana mungkin ini merupakan pertobatan sejati?"

Wang Wei mendengarkan persekutuan dari Ma Tao dengan sungguh-sungguh, dan berpikir sejenak. Kemudian dia berkata, "Setelah mendengarkan persekutuan dari Saudara Ma, tiba-tiba tebersit dalam benakku tentang Raja Daud. Untuk mendapatkan Batsyeba secara paksa, Daud berencana membunuh Uria, dan dia melakukan perzinahan dan pembunuhan. Tuhan Yahweh mengutus nabi Natan untuk berbicara kepada Daud, untuk membuat Daud sadar akan dosa-dosa yang telah dilakukannya dan menyadari bahwa dia akan dihukum. Sejak saat itu, pedang tidak akan pernah menjauh dari rumahnya. Daud tahu bahwa dia telah melanggar perintah yang dinyatakan oleh Tuhan dan telah menyinggung watak Tuhan. Setelah menyadari perbuatan jahatnya, Daud menjadi sangat menyesal dan dia membenci dosa yang telah dilakukannya, dan karena itu dia dengan tulus berdoa kepada Tuhan, mengakui dosa-dosanya dan bertobat. Saat bertambah tua, Daud sangat tidak menyukai hawa dingin, sehingga para pelayannya memilihkan seorang gadis perawan untuk menghangatkan tempat tidurnya, tetapi Daud tidak melakukan hubungan seksual dengannya. Dari masalah pertobatan Daud, kita dapat melihat bahwa dia memiliki hati yang takut akan Tuhan, dan bahwa dia tidak hanya merasakan pertobatan sejati dan kebencian atas dosa-dosanya, dia juga mengalami perubahan nyata—hanya inilah ungkapan pertobatan sejati."

Ma Tao mengangguk dan berkata: "Ya, dan kesaksian tentang pertobatan sejati orang-orang Niniwe kepada Tuhan juga tercatat dalam Alkitab. Ketika raja Niniwe mendengar nabi Yunus menyampaikan firman Tuhan, dengan mengatakan 'Empat puluh hari lagi, dan Niniwe akan ditunggangbalikkan' (Yunus 3:4), dia memercayainya dan menaatinya. Dia mengesampingkan statusnya sebagai raja, melepas jubah kerajaannya, dan memimpin penduduk kota Niniwe untuk mengaku dosa dan bertobat kepada Tuhan dalam kain kabung dan abu, sama seperti yang tercatat dalam Alkitab: "Kabar ini sampai kepada raja Niniwe, maka bangkitlah ia dari takhtanya, menanggalkan jubahnya, menyelubungi diri kain kabung dan duduk di atas abu. Dan ia menyuruh orang menyerukan dan memaklumkan di seluruh Niniwe berdasarkan ketetapan raja dan para pembesarnya, demikian, "Tidak ada manusia atau binatang, atau ternak boleh makan, mereka tidak boleh makan apa pun, atau minum air. Namun, manusia dan binatang harus mengenakan kain kabung dan berseru dengan nyaring kepada Tuhan: Biarlah semua orang berbalik dari jalannya yang jahat dan dari kejahatan yang ada di tangan mereka. Siapa yang tahu jika Tuhan akan berbalik dan menyesal dan berpaling dari murka-Nya yang menyala-nyala sehingga kita tidak binasa?' (Yunus 3:6–9)."

Saat itulah, Wang Wei berkata dengan penuh semangat, "Berbicara tentang pertobatan orang-orang Niniwe, aku baru-baru ini membaca satu bagian dalam sebuah buku yang persis berkaitan dengan masalah ini. Izinkan aku membacakannya untuk kalian."

Wang Wei mengeluarkan buku catatan dari tasnya, membolak-balik sampai menemukan halaman yang dicarinya, dan kemudian membaca: "Setelah mendengarkan pernyataan Tuhan, raja Niniwe dan rakyatnya menunjukkan sejumlah tindakan. Apakah sifat dari sikap dan tindakan mereka? Dengan kata lain, apakah esensi dari seluruh perbuatan mereka? Mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan? Di mata Tuhan, mereka bertobat dengan tulus, bukan hanya karena mereka berdoa dengan sungguh-sungguh kepada Tuhan dan mengakui dosa mereka di hadapan-Nya, tetapi juga karena mereka meninggalkan perbuatan mereka yang jahat. Mereka bertindak seperti ini karena setelah mendengar firman Tuhan, mereka sangat ketakutan dan percaya Dia akan melakukan apa yang difirmankan-Nya. Dengan berpuasa, mengenakan kain kabung, duduk di abu, mereka ingin mengungkapkan kerelaan mereka untuk mengubah cara hidup mereka dan tidak lagi melakukan kejahatan, berdoa agar Tuhan Yahweh menahan amarah-Nya, memohon agar Tuhan Yahweh membatalkan keputusan-Nya dan juga bencana yang akan menimpa mereka. Dengan meneliti sikap mereka, kita bisa melihat bahwa mereka telah memahami bahwa perbuatan mereka yang jahat di masa lalu memuakkan Tuhan Yahweh dan mereka memahami alasan mengapa Dia akan segera menghancurkan mereka. Karena alasan-alasan ini, mereka semua ingin benar-benar bertobat, berbalik dari jalan mereka yang jahat dan meninggalkan kejahatan di tangan mereka. Dengan kata lain, begitu mereka sadar akan pernyataan Tuhan Yahweh, masing-masing dari mereka merasa takut dalam hatinya, mereka tidak lagi terus melakukan perbuatan jahat atau melakukan perbuatan yang dibenci Tuhan Yahweh. Sebagai tambahan, mereka memohon dengan sangat kepada Tuhan Yahweh untuk mengampuni dosa masa lalu mereka dan tidak memperlakukan mereka sesuai dengan perbuatan mereka di masa lalu. Mereka rela untuk tidak akan lagi terlibat dalam kejahatan dan bertindak sesuai perintah Tuhan Yahweh, dan mereka tidak akan lagi membangkitkan murka Tuhan Yahweh. Pertobatan mereka tulus dan menyeluruh. Pertobatan itu datang dari lubuk hati mereka dan bukan dipalsukan, atau sementara." ("Tuhan itu Sendiri, Tuhan yang Unik II").

Wang Wei kemudian memberikan persekutuan, dengan mengatakan, "Kita dapat melihat dari bagian ini bahwa pertobatan sejati tidak hanya mengakui dosa-dosa dan perbuatan jahat kita. Kita juga harus tahu apa sikap Tuhan terhadap dosa-dosa kita, dan kita juga harus memahami esensi dan bahaya dari dosa-dosa kita. Hanya dengan cara ini sikap hormat dan takut akan Tuhan yang sejati akan muncul di dalam diri kita, kita akan merasakan pertobatan yang sejati dan kebencian dari lubuk hati terhadap dosa-dosa kita, kita tidak akan lagi berjalan di jalan lama yang sama seperti yang selalu kita lakukan, dan kita akan mulai melakukan perubahan dan menjadi manusia baru—hanya inilah pertobatan sejati. Seperti orang-orang Niniwe, misalnya. Mereka menyadari bahwa perbuatan jahat mereka telah sangat menyinggung watak Tuhan, dan mereka tahu bahwa, jika mereka tidak bertobat, mereka akan dihancurkan oleh Tuhan. Oleh karena itu, mereka semua bertobat kepada Tuhan dengan mengenakan kain kabung dan abu, dari raja tertinggi sampai rakyat jelata. Mereka mulai bertobat sepenuhnya dari kesalahan mereka dan tidak lagi melakukan kejahatan atau menentang Tuhan. Pertobatan mereka benar, dan itu muncul dari lubuk hati terdalam mereka. Lalu, bagaimana dengan kita? Meskipun kita mengatakan kita sering menghadap kepada Tuhan untuk bertobat dan mengaku dosa, ini hanyalah pengakuan secara verbal, dan bukan kebencian atau penghinaan terhadap dosa-dosa yang kita rasakan dari lubuk hati kita. Ketika kita menghadapi masalah, kita tetap memperhatikan kepentingan kita sendiri saja, kita bertindak di bawah kendali natur berdosa batin kita, kita mengingini kesenangan dosa dan kita tidak mengalami perubahan nyata. Pertobatan semacam ini tidak sungguh-sungguh dan benar-benar bertentangan dengan kehendak Tuhan. Tuhan menelisik hati manusia yang terdalam dan manusia tidak bisa menipu Tuhan. Hanya melalui pertobatan sejati kita dapat memperoleh rahmat dan kasih karunia Tuhan."

Ma Tao kemudian berkata dengan tulus, "Syukur atas bimbingan Tuhan sehingga sekarang kita mengerti dengan jelas apa yang dimaksud dengan pertobatan sejati. Dengan dosa, manusia tidak mungkin masuk ke surga. Tuhan Yesus berfirman: 'Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, siapa saja yang melakukan dosa adalah hamba dosa. Dan hamba tidak tinggal di rumah selamanya: tetapi Anak tetap tinggal selama-selamanya' (Yohanes 8:34–35). Dan juga dikatakan di bagian lain dalam Alkitab: 'Karena tanpa kekudusan, tidak ada manusia yang bisa melihat Tuhan' (Ibrani 12:14). Tuhan itu benar dan suci, dan kerajaan surga tidak mengizinkan seorang pun yang masih mampu berbuat dosa untuk memasukinya. Tidak peduli seberapa baik seseorang bertutur kata untuk bertobat, mereka tidak dapat memenangkan pujian Tuhan. Hanya dengan mengusir natur berdosa dalam dirinya dan mampu untuk benar-benar taat dan berbakti kepada Tuhan, orang dapat memenuhi syarat untuk masuk ke surga. Meskipun kita telah percaya kepada Tuhan selama bertahun-tahun, tetapi kita sama sekali tidak menghormati Tuhan di dalam hati kita, dan kita tidak takut akan Tuhan. Sebaliknya, kita percaya bahwa Tuhan itu pengasih dan penyayang dan bahwa, ketika kita berbuat dosa, yang perlu kita lakukan hanyalah mengaku dosa dan bertobat kepada Tuhan agar dosa-dosa kita diampuni, karena Tuhan tidak mengingat pelanggaran kita dan agar kita diangkat ke dalam kerajaan surga ketika Tuhan datang kembali. Melalui persekutuan kita, akhirnya aku menyadari bahwa iman kita sangat kacau. Kita seperti pengemis yang hanya tahu mengulurkan tangan kita kepada Tuhan dan meminta berbagai hal, tetapi kita tidak memahami bagaimana menghargai perhatian Tuhan dan kesedihan yang Dia rasakan dalam hati-Nya karena kita hidup dalam dosa dan tidak memikirkan pertobatan, dan kita juga tidak memiliki ketetapan hati dan tekad untuk menjauhkan diri dari dosa. Sekarang kelihatannya, jika kita tidak mampu untuk takut akan Tuhan dan menjauhi kejahatan, kita tidak akan bisa benar-benar bertobat, dan penantian kita akan kedatangan Tuhan untuk mengangkat kita ke surga hanyalah mimpi yang sia-sia. Kita tidak bisa terus percaya kepada Tuhan dengan mengandalkan kesalahpahaman dan imajinasi kita sendiri, karena itu terlalu berbahaya! Kita harus berfokus melakukan kebenaran dan mengejar perubahan, karena hanya itu yang sesuai dengan kehendak Tuhan."

Wang Wei melanjutkan: "Baru-baru ini, aku bersekutu dengan seorang saudara tentang syarat-syarat agar kita dapat masuk ke dalam kerajaan surgawi. Dia berkata, 'Tuhan Yesus bernubuat: "Dia yang menolak Aku dan tidak menerima firman-Ku, sudah ada yang menghakiminya: firman yang Aku nyatakan, itulah yang akan menghakiminya di akhir zaman" (Yohanes 12:48). "Dan ketika Dia datang, Dia akan menegur dunia akan dosa, kebenaran, dan penghakiman" (Yohanes 16:8). Meskipun dosa-dosa kita telah diampuni ketika kita menerima keselamatan Tuhan Yesus, natur berdosa kita masih berakar kuat di dalam diri kita dan kita masih mampu berbuat dosa tanpa sengaja dan menentang Tuhan; sampai kita dapat membuang ikatan dosa, kita tidak akan layak masuk ke dalam surga. Ketika Tuhan datang kembali, Dia akan melakukan tahap pekerjaan penghakiman dan penyucian manusia dengan firman, dan jika kita ingin masuk ke dalam kerajaan Tuhan, kita harus menerima pekerjaan penghakiman Tuhan ketika Dia datang kembali pada akhir zaman, mengenali natur berdosa kita, dapat benar-benar membenci diri kita sendiri dan meninggalkan daging kita, menerapkan firman Tuhan, menaati Tuhan dan menghormati Tuhan, dan membuang watak rusak kita. Hanya dengan cara ini kita dapat disucikan dan memperoleh keselamatan akhir Tuhan.' Aku percaya bahwa persekutuan yang disampaikannya sangat masuk akal, jadi aku akan mengajaknya ke sini untuk membagikan persekutuannya kepada kita, apakah kalian semua tidak keberatan?"

Ma Tao segera berkata, "Hebat! Jika pekerjaan penghakiman Tuhan pada akhir zaman dapat memungkinkan kita untuk disucikan dan mencapai pertobatan sejati, kita memiliki harapan untuk masuk ke surga. Kita sebenarnya sangat beruntung! Saudara Wang, sebaiknya engkau bergegas dan ajak saudara itu ke sini untuk bersekutu dengan kita."

Wang Wei tersenyum sambil berkata, "Baiklah, aku akan pergi menemuinya besok …"

media terkait