Apakah Anda Memiliki Iman Seperti Wanita Kanaan?

16 September 2021

Oleh Hu Ping

Aku melihat catatan dalam Perjanjian Baru: "Seorang wanita Kanaan keluar dari wilayah itu dan berteriak: 'Tuhan, anak Daud, kasihanilah aku! Anak perempuanku kerasukan setan dan menderita.' Tetapi Yesus tidak mengatakan apa-apa. Para murid datang dan memohon pada-Nya, berkata, 'Suruhlah perempuan itu pergi karena dia berteriak-teriak di belakang kita.' Yesus menjawab, 'Aku diutus kepada domba-domba Israel yang hilang.' Perempuan itu datang menyembah Dia dan berkata, "Tuhan, tolong aku!" Tetapi Yesus menjawab, 'Tidak baik mengambil roti anak-anak dan melemparkannya kepada anjing.' Perempuan itu berkata, "Benar, Tuhan, tetapi anjing itu memakan remah-remah yang jatuh dari meja tuannya. Yesus berkata: 'Hai ibu, besar imanmu! Jadilah bagimu seperti yang kauinginkan.' Sejak saat itu, anak perempuannya sembuh" (Matius 15: 22-28). Setelah membaca ayat-ayat ini, aku merasa bahwa wanita Kanaan itu memang sangat percaya diri. Tuhan Yesus berkata bahwa dia adalah seekor anjing, dan dia juga bisa mengatakan "Anjing itu memakan remah-remah yang jatuh dari meja tuannya." Kata-kata ini, dan karena imannya yang benar kepada Tuhan, wanita Kanaan itu akhirnya menerima kasih karunia dan pujian Tuhan. Kemudian aku membaca firman Tuhan dan mendapatkan pemahaman dan pencerahan baru tentang cerita ini, aku sedikit memahami mengapa Tuhan Yesus memuji iman wanita Kanaan.

Tuhan berfirman: "Mengapa Tuhan Yesus memuji iman orang ini? Itu bukan karena dia mau menjadi anjing, juga bukan karena dia mau makan remah roti. Ini semua sekunder. Untuk apa Tuhan Yesus memuji dia? Itu karena dia tidak peduli apakah Tuhan Yesus melihatnya sebagai anjing, sebagai pribadi, atau sebagai iblis Setan. Dia tidak peduli bagaimana Tuhan melihatnya. Hal yang paling penting adalah bahwa dia menganggap Tuhan Yesus sebagai Tuhan, dan bahwa dia menegaskan Tuhan Yesus sebagai Tuhan. Ini adalah kebenaran dan fakta yang selamanya tidak berubah. Tuhan Yesus adalah Tuhan, adalah Dia yang ditegaskan seperti itu di dalam hatinya, dan itu sudah cukup. Terlepas dari apakah Tuhan Yesus menyelamatkannya atau tidak, apakah Dia melihatnya sebagai seseorang untuk makan bersama di meja, atau sebagai murid, atau pengikut, atau apakah Dia melihatnya sebagai anjing piaraan atau anjing penjaga, itu semua baik-baik saja, dia tidak peduli. Bagaimanapun, itu sudah cukup baginya untuk mengakui bahwa Tuhan Yesus adalah Tuhan di dalam hatinya; ini adalah iman terbesarnya" ("Manusia Adalah Penerima Manfaat Terbesar dari Rencana Pengelolaan Tuhan").

Setelah membaca perikop ini, aku menyadari bahwa Tuhan Yesus memuji iman wanita Kanaan karena imannya kepada Tuhan itu benar. Pada saat itu, wanita Kanaan mendengar khotbah Tuhan Yesus dan mukjizat yang Dia lakukan, dan di dalam hatinya dia percaya bahwa Tuhan Yesus adalah Tuhan, yang harus dia sembah dan hormati. Jadi dia tidak peduli apa yang Tuhan Yesus katakan tentang dirinya, dia tidak peduli sikap apa yang Tuhan Yesus perlakukan padanya, bagaimana Tuhan Yesus memperlakukan dirinya, apakah Tuhan memperlakukannya sebagai anjing atau sebagai pengikut, dia tidak peduli. Dia berpikir bahwa bagaimana Tuhan melihat dia atau bagaimana memperlakukan dia adalah urusan Tuhan. Dalam hatinya, dia memperlakukan Tuhan Yesus sebagai Tuhan dan memperlakukannya sebagai Pencipta, sehingga dapat percaya. Oleh karena itu, wanita Kanaan memiliki perasaan yang harus dimiliki makhluk ciptaan ketika dia memohon bantuan Tuhan Yesus. Tidak peduli apa yang Tuhan lakukan, posisi dan identitas Tuhan di dalam hatinya tidak akan berubah, imannya benar dan terpuji, dan itu juga menjadi yang paling dipuji oleh Tuhan.

Dan dalam proses mengikuti Tuhan, seringkali iman kita kepada Tuhan didasarkan pada apa yang telah kita lihat dengan mata kepala sendiri, misalnya ketika kita menghadapi kesulitan atau menghadapi cobaan, jika kita berdoa kepada Tuhan, Tuhan menjawab dan membantu kita, membuka jalan bagi kita dan memecahkan masalah, iman kita kepada Tuhan itu benar; dan ketika kita berdoa kepada Tuhan, Tuhan tidak menanggapi, dan kesulitan kita tidak segera diselesaikan, iman kita kepada Tuhan akan menjadi semakin berkurang. Meskipun sebagian orang percaya kepada Tuhan dan hanya ingin diberkati oleh Tuhan, mereka tidak memperlakukan Tuhan sebagai Tuhan; beberapa orang akan mengeluh kepada Tuhan ketika mereka meminta sesuatu dan Tuhan tidak memenuhi permintaannya; beberapa orang menemukan hal-hal yang tidak memuaskan dalam hidup mereka, mereka juga akan mengeluh kepada Tuhan, percaya bahwa Tuhan tidak melindungi mereka dan sebagainya. Kami memiliki permintaan yang tidak bermoral terhadap Tuhan. Bagaimana kita bisa memperlakukan Tuhan sebagai Tuhan? Bagaimana bisa ada posisi Tuhan di dalam hati kita? Melihat bahwa perilaku kita ini disebabkan oleh tidak mengetahui esensi Tuhan, dan memperlakukan Tuhan sebagai manusia biasa, percaya kepada Tuhan tapi tidak takut akan Tuhan, apalagi menghormati Tuhan, Ini adalah hal yang mengerikan!

Tuhan berfirman: "Tujuan orang mengejar kebenaran adalah untuk menaati Tuhan. Terlepas dari apa yang Tuhan lakukan, dalam bentuk apa Dia menampakkan diri atau metode apa yang Dia gunakan untuk berbicara kepadamu, posisi yang Tuhan miliki di dalam hatimu tidak dapat diubah, rasa hormatmu kepada Tuhan tidak dapat berubah, jarak antara engkau dan Tuhan tidak dapat berubah, dan iman sejati engkau. di dalam Tuhan tidak bisa berubah; di dalam hatimu, hakikat Tuhan dan kedudukan-Nya tidak dapat berubah. Artinya, engkau dapat mengatur hubunganmu dengan Tuhan dengan sangat baik, dengan cara yang sesuai, rasional, dengan garis dan batasan. Tetapi jika engkau tidak mengejar kebenaran, maka poin ini sulit dicapai dan sangat sulit dilakukan" ("Manusia Adalah Penerima Manfaat Terbesar dari Rencana Pengelolaan Tuhan"). Dari firman Tuhan ini, kita dapat melihat bahwa sangat penting bagi kita untuk percaya kepada Tuhan dan mengejar kebenaran. Hanya dengan mengejar kebenaran, kita dapat mencapai ketaatan kepada Tuhan. Ketika kita memiliki ketaatan yang benar kepada Tuhan, kita dapat bersikap rasional dan rasional dalam iman kita kepada Tuhan, dan dapat berada di posisi sebagai makluk ciptaan menyembah Sang Pencipta, tidak peduli seberapa tidak sesuai cara Tuhan dalam melakukan pekerjaan-Nya, dapat menerima, mematuhi, dan tidak mencari alasan. Jadi, seperti seorang wanita Kanaan, tidak peduli bagaimana Tuhan memperlakukan dirinya atau apakah Tuhan memberkati dirinya, dia tahu bahwa Tuhan adalah Tuhan dan harus berada di posisi makhluk ciptaan untuk percaya kepada Tuhan dan menyembah Tuhan. Dengan demikian, kita dapat memperlakukan Tuhan sebagai Tuhan, sifat dan akal manusia menjadi semakin normal, dan kita juga dapat berada di posisi sebagai makhluk ciptaan dan menyembah Sang Pencipta. Iman seperti itu yang berkenan di hadapan Tuhan. Jika kita dapat memiliki iman yang sama dengan wanita Kanaan, maka kita selalu dapat menerima berkat dan pujian Tuhan. Sekarang, apakah Anda memiliki iman seorang wanita Kanaan?

Pada tahun 2021 bencana semakin parah, apakah Anda ingin menemukan cara untuk dilindungi oleh Tuhan dan memasuki bahtera akhir zaman? Silakan hubungi kami sekarang.

Konten Terkait

Hubungi kami via WhatsApp