Firman Tuhan Harian - "Memulihkan Kehidupan Normal Manusia dan Membawanya ke Tempat Tujuan yang Mengagumkan" - Kutipan 2

6.000 tahun pekerjaan pengelolaan Tuhan dibagi menjadi tiga tahap: Zaman Hukum Taurat, Zaman Kasih Karunia, dan Zaman Kerajaan. Ketiga tahap pekerjaan ini semuanya demi penyelamatan umat manusia, yang berarti, ketiganya adalah demi penyelamatan umat manusia yang telah sangat dirusak oleh Iblis. Namun, pada saat yang sama, ketiganya juga adalah agar Tuhan dapat berperang melawan Iblis. Jadi, sebagaimana pekerjaan penyelamatan yang dibagi menjadi tiga tahap, maka pertempuran dengan Iblis juga dibagi menjadi tiga tahap, dan dua aspek pekerjaan Tuhan ini dilakukan secara bersamaan. Pertempuran melawan Iblis sebenarnya demi penyelamatan manusia, dan karena pekerjaan penyelamatan manusia bukanlah sesuatu yang dapat berhasil diselesaikan dalam satu tahap, pertempuran melawan Iblis juga dibagi menjadi beberapa tahap dan masa, dan perang yang dilancarkan terhadap Iblis sesuai dengan kebutuhan manusia dan tingkat perusakan manusia oleh Iblis. Mungkin, dalam imajinasinya, manusia percaya bahwa dalam pertempuran ini Tuhan akan mengangkat senjata melawan Iblis, sebagaimana dua pasukan yang akan saling berperang. Ini hanyalah apa yang mampu dibayangkan oleh kecerdasan manusia, dan ini merupakan gagasan yang sangat kabur dan tidak realistis, namun inilah yang dipercayai manusia. Dan karena Aku katakan di sini bahwa cara penyelamatan manusia adalah melalui pertempuran dengan Iblis, manusia membayangkan bahwa beginilah pertempuran tersebut terjadi. Ada tiga tahap dalam pekerjaan penyelamatan manusia, yang berarti bahwa pertempuran melawan Iblis telah dibagi menjadi tiga tahap untuk mengalahkan Iblis sepenuhnya. Namun, kebenaran inti dari seluruh pekerjaan pertempuran melawan Iblis adalah bahwa hasilnya dicapai melalui beberapa langkah pekerjaan: penganugerahan kasih karunia kepada manusia, menjadi korban penghapus dosa manusia, pengampunan dosa manusia, penaklukan manusia, dan penyempurnaan manusia. Sebenarnya, pertempuran melawan Iblis bukanlah mengangkat senjata melawan Iblis, tetapi penyelamatan manusia, pembentukan kehidupan manusia, dan perubahan watak manusia sehingga manusia dapat menjadi kesaksian bagi Tuhan. Beginilah Iblis dikalahkan. Iblis dikalahkan dengan mengubah watak manusia yang rusak. Ketika Iblis telah dikalahkan, yaitu, ketika manusia telah sepenuhnya diselamatkan, maka Iblis yang dipermalukan akan sepenuhnya dibelenggu, dan dengan demikian, manusia akan sepenuhnya diselamatkan. Jadi, hakikat penyelamatan manusia adalah peperangan melawan Iblis, dan perang ini terutama tecermin dalam penyelamatan manusia. Tahap akhir zaman, di mana manusia harus ditaklukkan, adalah tahap terakhir dalam pertempuran melawan Iblis, dan ini juga merupakan pekerjaan penyelamatan sempurna manusia dari wilayah kekuasaan Iblis. Makna hakiki penaklukan manusia adalah kembalinya perwujudan Iblis—yakni manusia yang telah dirusak oleh Iblis—kepada Sang Pencipta setelah penaklukannya, yang melaluinya dia akan meninggalkan Iblis dan sepenuhnya kembali kepada Tuhan. Dengan cara ini, manusia akan sepenuhnya diselamatkan. Dan karena itu, pekerjaan penaklukan adalah pekerjaan terakhir dalam pertempuran melawan Iblis dan tahap terakhir dalam pengelolaan Tuhan demi kekalahan Iblis. Tanpa pekerjaan ini, penyelamatan manusia sepenuhnya pada akhirnya akan mustahil, kekalahan telak Iblis juga mustahil, dan umat manusia tidak akan pernah dapat memasuki tempat tujuan yang mengagumkan, atau terbebas dari pengaruh Iblis. Karena itu, pekerjaan penyelamatan manusia tidak dapat berakhir sebelum pertempuran melawan Iblis berakhir, karena inti dari pekerjaan pengelolaan Tuhan adalah demi penyelamatan manusia. Manusia paling awal berada di tangan Tuhan, tetapi karena pencobaan dan perusakan oleh Iblis, manusia terbelenggu oleh Iblis dan jatuh ke dalam tangan si jahat. Dengan demikian, Iblis menjadi objek yang harus dikalahkan dalam pekerjaan pengelolaan Tuhan. Karena Iblis menguasai manusia, dan karena manusia adalah modal yang Tuhan gunakan untuk melaksanakan seluruh pengelolaan, jika manusia akan diselamatkan, maka dia harus direnggut kembali dari tangan Iblis, yang berarti bahwa manusia harus diambil kembali setelah disandera oleh Iblis. Dengan demikian, Iblis dikalahkan melalui perubahan watak lama manusia, perubahan yang memulihkan akal dan nalar aslinya. Dengan demikian, manusia yang telah ditawan dapat direnggut kembali dari tangan Iblis. Jika manusia dibebaskan dari pengaruh dan belenggu Iblis, Iblis akan dipermalukan. Manusia pada akhirnya akan diambil kembali, dan Iblis akan dikalahkan. Dan karena manusia telah dibebaskan dari pengaruh gelap Iblis, manusia akan menjadi rampasan dari semua pertempuran ini, dan Iblis akan menjadi objek yang akan dihukum setelah pertempuran ini selesai. Setelah itu, seluruh pekerjaan penyelamatan umat manusia akan selesai.

Dikutip dari "Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia"

Tiga Tahapan Karya Tuhan Telah Sepenuhnya Menyelamatkan Manusia

Enam ribu tahun karya Tuhan dibagi dalam tiga tahap: Zaman Hukum Taurat, Anugerah, dan Zaman K'rajaan. 'Tuk s'lamatkan manusia dan perangi Iblis, kedua karya ini dibagi dalam tiga tahap. Iblis diperangi 'tuk kes'lamatan manusia, yang tak langsung selesai, jadi perangnya bertahap. Perang itu dilancarkan sesuai kebutuhan manusia dan seb'rapa Iblis t'lah m'rusak m'reka. Karya keselamatan dibagi tiga tahapan, begitu pun perang dengan Iblis. Hasil perang dicapai dengan b'ri anug'rah ke manusia, jadi korban p'nebus dosa, taklukkan, sempurnakan manusia.

Tuhan tak m'lawan Iblis dengan senjata, tapi s'lamatkan manusia, dan mengubah wataknya, agar bersaksi bagi Tuhan. Ini cara membuat Iblis kalah dan malu. Iblis diikat, manusia dis'lamatkan.

Perang m'lawan Iblis ialah inti kes'lamatan manusia yang tampak dalam peny'lamatan manusia. Tahap akhir zaman, penaklukan manusia ialah tahap akhir p'rang, manusia dis'lamatkan s'penuhnya. Saat itu terjadi, Iblis 'kan malu. Manusia direbut kembali, Iblis dihabisi. Manusia jadi rampasan dan Iblis dihukum. Karya peny'lamatan 'kan terg'napi s'penuhnya. Karya keselamatan dibagi tiga tahapan, begitu pun perang dengan Iblis. Hasil perang dicapai dengan b'ri anug'rah ke manusia, jadi korban p'nebus dosa, taklukkan, sempurnakan manusia, jadi korban p'nebus dosa, taklukkan, sempurnakan manusia.

dari "Ikuti Anak Domba dan Nyanyikan Lagu Baru"

Alkitab menubuatkan bahwa Tuhan akan datang sebelum bencana. Sekarang ini, bencana sedang terjadi silih berganti. Bagaimana kita dapat menyambut Tuhan dan mendapatkan perlindungan Tuhan? Silakan hubungi kami untuk membahas hal ini dan menemukan jalannya.