Aplikasi Seluler mengenai Gereja Tuhan Yang Mahakuasa

Mendengarkan suara Tuhan dan menyambut kedatangan Tuhan Yesus kembali!

Kami persilakan semua pencari kebenaran untuk menghubungi kami.

Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia

Warna yang Kuat

Tema

Font

Ukuran Font

Spasi Baris

Lebar laman

% Hasil Pencarian

Hasil tidak ditemukan

Bab 24 dan 25

Tanpa membaca secara cermat, tidak mungkin menemukan apa pun dalam perkataan dari dua hari ini; sebenarnya, perkataan-perkataan ini seharusnya disampaikan dalam satu hari, namun Tuhan membaginya menjadi dua hari. Dengan kata lain, perkataan selama dua hari ini membentuk satu keutuhan, namun agar membuat orang lebih mudah untuk menerimanya, Tuhan membaginya menjadi dua hari guna memberi orang kesempatan untuk bernapas. Seperti itulah pertimbangan Tuhan untuk manusia. Dalam seluruh pekerjaan Tuhan, semua orang menjalankan fungsi dan tugas mereka di tempat mereka masing-masing. Bukan hanya orang yang memiliki roh malaikat yang bekerja sama; mereka yang memiliki roh setan pun "bekerja sama," seperti juga semua roh Iblis. Dalam perkataan Tuhan, terlihat kehendak Tuhan dan persyaratan-Nya bagi manusia. Firman yang menyatakan "Hajaran-Ku menimpa semua manusia, namun juga tetap jauh dari semua orang. Sepanjang hidup setiap orang dipenuhi dengan kasih dan kebencian terhadap-Ku" menunjukkan bahwa Tuhan menggunakan hajaran untuk mengancam semua orang, yang menyebabkan mereka memperoleh pengetahuan tentang diri-Nya. Karena dirusak oleh Iblis dan kelemahan para malaikat, Tuhan hanya menggunakan firman, dan bukan ketetapan administratif, untuk menghajar orang. Sejak waktu penciptaan hingga sekarang, ini telah menjadi prinsip pekerjaan Tuhan mengenai para malaikat dan semua orang. Karena malaikat adalah ciptaan Tuhan, suatu hari mereka tentu akan menjadi umat di kerajaan Tuhan, dan akan dipelihara serta dilindungi oleh Tuhan. Sementara itu, semua yang lain juga akan digolongkan menurut jenisnya, semua ragam roh jahat si Iblis akan dihajar, dan semua yang tanpa roh akan diperintah oleh anak-anak dan umat Tuhan. Begitulah rencana Tuhan. Karena itu, Tuhan pernah berkata "Apakah kedatangan hari-Ku benar-benar menjadi momen kematian manusia? Bisakah Aku benar-benar memusnahkan manusia saat kerajaan-Ku terbentuk?" Meski ini adalah dua pertanyaan sederhana, keduanya merupakan pengaturan Tuhan bagi tempat tujuan umat manusia. Saat Tuhan tiba adalah saat ketika "orang di seluruh alam semesta dipaku pada salib dengan posisi terbalik." Ini adalah tujuan Tuhan menampakkan diri di hadapan semua orang, menggunakan hajaran demi membuat mereka mengetahui keberadaan Tuhan. Karena saat ketika Tuhan turun ke bumi adalah zaman akhir, dan saat ketika semua negeri di bumi dalam keadaan paling kacau, karena itu Tuhan berkata "Ketika Aku turun ke bumi, bumi diselimuti kegelapan dan manusia 'tertidur pulas.'" Karena itu, hari ini hanya ada segelintir orang yang mampu mengenal Tuhan yang berinkarnasi, hampir tidak ada sama sekali. Karena sekarang adalah zaman akhir, tidak seorang pun pernah benar-benar mengenal Tuhan yang nyata, dan orang hanya memiliki pengetahuan yang dangkal tentang Tuhan. Dan karena hal inilah orang hidup di tengah pemurnian menyakitkan. Saat orang meninggalkan pemurnian juga menjadi saat mereka mulai dihajar, ini adalah waktu ketika Tuhan menampakkan diri kepada semua orang sehingga mereka dapat memandang-Nya secara pribadi. Karena Tuhan yang berinkarnasi, orang jatuh ke dalam bencana, dan tidak mampu melepaskan diri mereka sendiri—yang merupakan hukuman Tuhan atas si naga merah yang sangat besar, dan ketetapan administratif-Nya. Saat kehangatan musim semi tiba dan bunga merekah, saat semua hal di bawah langit diselimuti dengan warna hijau dan semua hal di bumi berada pada tempatnya, semua orang dan benda secara bertahap akan masuk ke dalam hajaran Tuhan, dan pada waktu itu semua pekerjaan Tuhan di bumi akan berakhir. Tuhan tidak akan lagi bekerja atau hidup di bumi, karena pekerjaan besar Tuhan telah berhasil dicapai. Apakah orang tidak mampu mengesampingkan daging mereka untuk waktu yang singkat ini? Hal apa yang bisa membelah kasih antara manusia dan Tuhan? Siapakah mampu mengoyak kasih antara manusia dan Tuhan? Apakah itu orang tua, suami, saudari, istri, atau pemurnian menyakitkan? Bisakah perasaan hati nurani menghapus citra Tuhan dalam diri manusia? Apakah berutang dan tindakan orang terhadap satu sama lain merupakan ulah mereka sendiri? Bisakah semua itu diperbaiki oleh manusia? Siapakah mampu melindungi diri mereka sendiri? Apakah orang mampu menyediakan bagi diri mereka sendiri? Siapakah yang kuat dalam kehidupan? Siapakah mampu meninggalkan-Ku dan hidup mandiri? Berulang kali, mengapa Tuhan meminta agar semua orang melakukan pekerjaan perenungan diri? Mengapa Tuhan berkata, "kesulitan siapa dirancang oleh tangan mereka sendiri?"

Saat ini, ada malam kelam di seluruh penjuru alam semesta, dan orang menjadi mati rasa dan bodoh, namun jarum jam selalu berdetik maju, menit dan detik tidak berhenti, dan revolusi bumi matahari, dan bulan bergerak semakin cepat. Dalam perasaan mereka, orang percaya bahwa harinya tidak jauh, seolah-olah hari terakhir mereka berada di depan mata mereka. Orang tanpa henti mempersiapkan segalanya untuk waktu kematian mereka sendiri, sehingga akan memiliki tujuan saat kematian mereka; jika tidak, mereka akan hidup dengan sia-sia, dan bukankah itu akan disesali? Ketika Tuhan membinasakan dunia, Dia memulai dengan perubahan dalam urusan domestik semua negeri, dari situ terjadi kudeta; dengan demikian, Tuhan memobilisasi pelayanan umat di penjuru alam semesta. Negeri tempat si naga merah yang sangat besar bergelung adalah zona demonstrasi. Karena, di dalam, ia telah tercabik-cabik, urusan domestiknya telah kacau balau, setiap orang melakukan pekerjaan melindungi diri, bersiap untuk melarikan diri ke bulan—namun bagaimana bisa mereka melarikan diri dari kuasa tangan Tuhan? Sama seperti Tuhan berkata bahwa manusia akan "meminum dari cawan pahit mereka sendiri." Waktu ketika perselisihan domestik terjadi adalah saat ketika Tuhan meninggalkan bumi; Tuhan tidak akan terus menetap di negara naga merah yang sangat besar, dan akan segera mengakhiri pekerjaan-Nya di bumi. Bisa dikatakan bahwa waktu berlalu, dan tidak banyak yang tersisa. Dari nada firman Tuhan, bisa dilihat bahwa Tuhan sudah berbicara tentang tempat tujuan semua hal di seluruh penjuru alam semesta, bahwa Dia tidak memiliki hal lain untuk dikatakan bagi yang tersisa. Ini adalah apa yang diungkapkan Tuhan kepada manusia. Oleh karena tujuan Tuhan dalam menciptakan manusia, maka Dia berkata "Di mata-Ku, manusia adalah penguasa segala hal. Aku telah memberinya tidak sedikit otoritas, membiarkannya mengelola semua hal di bumi—rumput di pegunungan, binatang di hutan belantara, dan ikan di air." Saat Tuhan menciptakan manusia, Dia telah menentukan dari semula bahwa manusia akan menjadi tuan atas segala sesuatu—namun manusia dirusak oleh Iblis, dan dia tidak bisa hidup seperti yang diinginkannya. Ini telah mengakibatkan dunia menjadi seperti yang sekarang ini, manusia tiada beda dari hewan buas, dan pegunungan bercampur dengan sungai, yang menyebabkan "Seluruh hidupnya berisi kesedihan, dan ketergesa-gesaan, dan kesenangan yang ditambahkan pada kehampaan." Karena tiada makna dalam hidup manusia, dan karena ini bukanlah tujuan Tuhan dalam menciptakan manusia, seluruh dunia telah menjadi keruh. Saat Tuhan menata alam semesta, semua manusia secara resmi akan mulai mengalami kehidupan sebagai manusia, dan baru saat itulah kehidupan mereka akan mulai memiliki makna. Manusia akan mulai memanfaatkan otoritas yang diberikan kepadanya oleh Tuhan, mereka secara resmi akan menunjukkan diri di hadapan segala sesuatu sebagai tuan atas mereka, dan mereka akan menerima bimbingan Tuhan di bumi, dan mereka tidak akan lagi tidak taat kepada Tuhan, melainkan menaati-Nya. Akan tetapi, manusia zaman sekarang sangat jauh dari hal tersebut. Semua yang mereka lakukan hanya "mempertebal kantong mereka" melalui Tuhan, sehingga Tuhan pun menanyakan serentetan pertanyaan seperti "Apakah pekerjaan yang Aku lakukan terhadap manusia tidak bermanfaat baginya?" Jika Tuhan tidak mengajukan semua pertanyaan ini, tidak akan terjadi satu hal pun; namun ketika Dia menanyakan hal-hal semacam itu, beberapa orang tidak mampu berdiri teguh, karena ada perasaan berutang dalam hati nurani, dan mereka tidak murni bagi Tuhan, melainkan bagi diri mereka sendiri. Semua hal hampa; karena itu, semua orang ini dan "semua orang dari setiap agama, lapisan masyarakat, bangsa, dan denominasi mengetahui kehampaan di bumi, dan mereka semua mencari-Ku dan menunggu kedatangan-Ku kembali." Semua orang merindukan kedatangan kembali Tuhan agar Dia dapat mengakhiri kehampaan era lama, namun mereka juga takut terjatuh ke dalam bencana. Seluruh dunia agamawi akan segera menjadi muram, dan ditinggalkan oleh semuanya; semua itu tidak ada kenyataannya; dan mereka akan menyadari bahwa kepercayaan mereka kepada Tuhan adalah samar dan abstrak. Orang dari setiap lapisan masyarakat juga akan tersebar, dan setiap bangsa serta denominasi akan mulai jatuh ke dalam kekacauan. Singkatnya, keteraturan semua hal akan terkoyak, semua akan kehilangan keadaan normalnya, dan demikian juga, orang akan mengungkapkan wajah mereka sesungguhnya. Karena itu Tuhan berkata, "Banyak sekali waktu saat Aku berseru kepada manusia, namun apakah ada yang pernah merasakan belas kasihan? Adakah yang pernah hidup dalam perikemanusiaan? Manusia bisa hidup dalam daging, tetapi dia tidak berperikemanusiaan. Apakah dia dilahirkan dalam kerajaan hewan?" Perubahan juga terjadi di antara manusia, dan karena perubahan ini masing-masing digolongkan menurut jenisnya. Ini adalah pekerjaan Tuhan selama akhir zaman, dan dampak yang akan dicapai melalui pekerjaan ini pada akhir zaman. Semakin gamblang Tuhan berbicara tentang esensi manusia, maka terbuktilah bahwa akhir dari pekerjaan-Nya semakin dekat, dan lebih jauh lagi bahwa Tuhan lebih tersembunyi dari manusia, yang membuat mereka merasa lebih bingung. Semakin sedikit orang memperhatikan kehendak Tuhan, semakin sedikit perhatian yang mereka berikan kepada pekerjaan Tuhan di akhir zaman; ini membuat mereka berhenti menyela, dan dengan demikian Tuhan melakukan pekerjaan yang ingin Dia lakukan ketika tidak seorang pun memberi perhatian. Ini adalah satu prinsip pekerjaan Tuhan di sepanjang zaman. Semakin sedikit Dia memperhatikan kelemahan manusia, maka ditunjukkan bahwa keilahian Tuhan semakin nyata, dan hari Tuhan semakin mendekat.

Sebelumnya:Bab 22 dan 23

Selanjutnya:Bab 26

media terkait