Aplikasi Seluler mengenai Gereja Tuhan Yang Mahakuasa

Mendengarkan suara Tuhan dan menyambut kedatangan Tuhan Yesus kembali!

Kami persilakan semua pencari kebenaran untuk menghubungi kami.

Kesaksian bagi Kristus di Akhir Zaman

Warna yang Kuat

Tema

Font

Ukuran Font

Spasi Baris

Lebar laman

% Hasil Pencarian

Hasil tidak ditemukan

Pertanyaan 3: Engkau berkata bahwa Tuhan Yesus telah datang kembali; jadi, mengapa kami belum melihat Dia? Melihat barulah percaya, kabar angin tidaklah dapat diandalkan. Jika kami belum melihat Dia, itu pasti berarti bahwa Dia belum datang kembali; Aku akan percaya kalau aku melihat Dia. Engkau berkata bahwa Tuhan Yesus telah datang kembali; jadi, di manakah Dia sekarang? Pekerjaan apa yang sedang dilakukan-Nya? Firman apa yang telah Tuhan katakan? Aku akan percaya setelah engkau mampu menjelaskan hal-hal ini melalui kesaksianmu.

Jawaban:

Penampakan dan pekerjaan Tuhan di akhir zaman sama seperti yang dinubuatkan oleh Tuhan Yesus. Ada dua bagian—kedatangan-Nya secara rahasia dan kedatangan-Nya secara terbuka. Kedatangan secara rahasia berarti Tuhan berinkarnasi di antara umat manusia sebagai Anak Manusia untuk mengucapkan firman-Nya, dan melakukan pekerjaan-Nya di akhir zaman. Ini adalah kedatangan-Nya secara rahasia. Kedatangan secara terbuka adalah Tuhan datang secara terbuka di tengah awan-awan, yaitu Tuhan datang bersama puluhan ribu orang kudus, terlihat oleh semua bangsa dan semua umat. Saat kita sekarang ini menjadi saksi pekerjaan penghakiman Tuhan di akhir zaman, banyak orang ragu: "Engkau mengatakan bahwa Tuhan telah menampakkan diri dan sedang melakukan pekerjaan. Mengapa kami belum melihat Dia? Kapan dan bagaimana Tuhan mengucapkan firman-Nya? Adakah yang mencatat firman Tuhan saat Dia mengucapkannya, atau apakah Dia menyampaikan firman itu langsung kepada kita? Mengapa Tuhan berbicara di antara engkau semua? Mengapa kita tidak mendengar suara-Nya atau melihat-Nya?" ... Tuhan telah menampakkan diri di Tiongkok, di Timur; Dia mengungkapkan suara-Nya dan bekerja dalam rupa Anak Manusia yang berinkarnasi. Sama sekali tidak ada yang supernatural. Tuhan mengenakan daging biasa, penampilan-Nya adalah penampilan seorang manusia biasa, dan Dia berfirman dan bekerja di antara kita. Tidak ada yang supernatural. Sebagian orang berkata: "Jika ini sedikit pun tidak supernatural, apakah Dia itu Tuhan atau bukan? Jika Tuhan menampakkan diri dan bekerja, penampakan-Nya dan pekerjaan-Nya haruslah supernatural." Izinkan Aku bertanya kepadamu, apakah Tuhan Yesus supernatural ketika Dia bekerja? Ketika Dia berbicara dengan Petrus, dapatkah orang-orang di tempat lain melihatnya? Ketika Dia menunjukkan tanda-tanda dan mukjizat di satu tempat, dapatkah orang-orang di tempat lain melihatnya? Tentu saja tidak. Tuhan Yesus adalah Anak Manusia dalam rupa daging, dan pekerjaan-Nya serta perkataan-Nya tidaklah bersifat supernatural; selain dari peragaan tanda-tanda dan mukjizat-Nya, tidak ada aspek supernatural. Itulah sebabnya orang-orang di tempat lain tidak dapat mendengar firman-Nya ataupun melihat pekerjaan-Nya—hanya orang-orang di sisi-Nya yang dapat melihat, mendengar, dan mengalaminya. Ini adalah sisi praktis dan normal dari pekerjaan Tuhan. Karena itu, agama lain dan denominasi lain tidak tahu pekerjaan yang telah dilakukan Tuhan melalui Gereja Tuhan Yang Mahakuasa di Tiongkok. Mengapa mereka tidak tahu? Tuhan tidak bekerja secara supernatural. Hanya orang-orang di antara siapa Dia telah bekerja yang dapat melihat dan mendengarnya; orang-orang di antara siapa Dia belum bekerja tidak dapat mendengar suara-Nya. Ketika Tuhan Yesus melakukan pekerjaan-Nya di antara orang-orang Yahudi, apakah kita, orang-orang Tiongkok, dapat melihat atau mendengarnya? Apakah orang Inggris dan orang Amerika di Barat dapat melihat dan mendengarnya? Lalu mengapa orang Barat dan orang Tiongkok di Timur akhirnya dapat menerima pekerjaan Tuhan Yesus? Karena ada orang-orang yang memberikan kesaksian, yang mengabarkan Injil kepada kita, dan mereka memberikan Alkitab ini yang mencatat perkataan dan pekerjaan Tuhan Yesus kepada kita. Ketika kita berdoa kepada Tuhan Yesus, Roh Kudus melakukan pekerjaan-Nya dan Ia menyertai kita; Dia menganugerahkan kasih karunia kepada kita, dengan demikian kita menjadi percaya bahwa Tuhan Yesus adalah Tuhan dan Juru Selamat. Beginilah cara kita menjadi percaya. Orang Barat mengatakan bahwa "Tuhan telah menampakkan diri dan bekerja di Tiongkok—mengapa kita belum mengetahui hal ini? Mengapa kita belum dapat melihat dan mendengar hal ini?" Apakah pertanyaan ini mudah dijelaskan?

Apakah ada nubuat dari Tuhan di Alkitab mengenai pekerjaan di akhir zaman? Apa kata Tuhan Yesus mengenai hal ini? "Karena sama seperti kilat datang dari arah Timur dan bersinar ke arah Barat, demikianlah kedatangan Anak Manusia kelak" (Matius 24:27). Apa artinya ini? Ini berarti pekerjaan Tuhan di akhir zaman bagaikan kilat, yang memancar dari Timur. Anak Manusia akan bekerja di Timur, sehingga orang-orang Timurlah yang pertama dapat melihat penampakan cahaya yang besar itu, dapat melihat penampakan cahaya yang sejati, dapat melihat penampakan Tuhan, dan kemudian segera setelah itu, cahaya besar ini akan bersinar ke arah Barat bagaikan kilat. Artinya, setelah firman Tuhan yang Mahakuasa memancar dari Timur, firman ini dipublikasikan secara online dan dengan demikian menyebar ke Barat. Kapankah firman Tuhan Yang Mahakuasa dipublikasikan secara online? Edisi bahasa Mandarin dipublikasikan secara online, paling lambat pada tahun 2007, atau lebih awal pada tahun 2005. Edisi bahasa Inggris mungkin dipublikasikan secara online pada tahun 2010. Firman Tuhan sudah online selama bertahun-tahun, tetapi berapa banyak orang dari kalangan keagamaan yang telah online untuk menelitinya? Tidak banyak; sangat sedikit yang melakukannya. Jalan Tuhan dan firman yang diucapkan-Nya telah lama online. Orang-orang sekarang telah melihat bahwa firman Tuhan Yang Mahakuasa sudah online, jadi mengapa mereka yang disebut orang-orang percaya yang taat kepada Tuhan Yesus tidak menelitinya? Apa masalahnya di sini? Kesaksian jalan Tuhan telah diberikan kepada orang-orang dari semua bangsa dan semua wilayah. Jika manusia tidak pernah menelitinya, sehingga pada akhirnya menderita kebinasaan dan dimusnahkan, siapa yang bertanggung jawab? Siapa yang bertanggung jawab atas kesalahan ini? Apakah ini kesalahan Tuhan ataukah kesalahan manusia? Itu kesalahan manusia. Mengapa kita mengatakan itu? Karena Tuhan Yesus berkata sejak lama, "Karena itu berjaga-jagalah: karena engkau tidak tahu kapan waktunya Tuhanmu datang" (Matius 24:42), "Dan pada tengah malam terdengar teriakan: 'Lihat, mempelai laki-laki datang; keluarlah menyambutnya'" (Matius 25:6), "Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku" (Yohanes 10:27). Tuhan Yesus mengatakan hal-hal ini berulang kali: "Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka engkau akan menemukan; ketuklah, maka pintu akan dibukakan bagimu" (Matius 7:7). Ini janji Tuhan, dan Tuhan Yesus mengatakan hal-hal seperti ini beberapa kali. Menurut perkataan Tuhan Yesus, jika manusia tidak pernah mencari Tuhan, dan tidak pernah menelitinya ketika dia mendengar seseorang memberi kesaksian tentang kedatangan Tuhan, melainkan malah mengutuk mereka secara membabi buta, mengatakan hal-hal seperti: "Semua yang memberi kesaksian tentang kedatangan Tuhan adalah bidah dan pengikut ajaran sesat," orang-orang ini, yang belum menerima pekerjaan Tuhan, pada akhirnya akan jatuh ke dalam malapetaka dan akan mati dalam pergolakan hukuman mereka dalam bencana. Siapa yang harus disalahkan? Banyak orang dari kalangan keagamaan curiga mengenai masalah ini. "Mengapa Tuhan tidak menampakkan diri kepada kami? Mengapa Dia tersembunyi dari kami? Mengapa Dia tidak memberitahukan kepada kami?" Pernahkah Tuhan berkata, "Ketika Aku secara rahasia tiba untuk melakukan pekerjaan, Aku akan menampakkan diri dan memberikan wahyu kepada semua orang"? Apa yang dikatakan Tuhan? "Jika engkau tidak berjaga-jaga, Aku akan datang kepadamu bagaikan pencuri dan engkau tidak akan tahu kapan waktunya Aku akan datang kepadamu" (Wahyu 3:3). Ini dinubuatkan dalam Kitab Wahyu. Karena itu, jika kita sebagai orang yang percaya kepada Tuhan mendengar bahwa seseorang telah memberikan kesaksian bahwa "Mempelai laki-laki telah tiba; Tuhan telah datang kembali," tetapi kita tidak secara aktif meneliti atau menerima pekerjaan Tuhan di akhir zaman, bila kita jatuh ke dalam bencana dan mati dalam menjalani hukuman, kita tidak dapat menyalahkan Tuhan. Kita harus mencari masalah dari dalam diri kita sendiri untuk melihat aspek mana yang belum kita lakukan dengan benar. Hanya ini yang adil. Melihat ke belakang, bagaimana engkau menerima Tuhan Yesus? Apakah Tuhan Yesus datang kepadamu? Apakah Tuhan menampakkan diri kepadamu? Dia tidak melakukan keduanya. Engkau menerima Tuhan Yesus karena orang lain mengkhotbahkan Injil dan memberikan kesaksian tentang Tuhan kepadamu. Orang percaya kepada jalan karena ia mendengar tentang jalan tersebut, dan orang mendengar tentang jalan tersebut karena ia mendengar dari firman Tuhan. Sekarang setelah seseorang memberikan kesaksian kepadamu tentang Injil ini dan fakta bahwa Tuhan telah tiba untuk melakukan pekerjaan, ini adalah kasih, belas kasihan, dan kepedulian Tuhan kepadamu—bukankah engkau seharusnya memahaminya? Beginilah seharusnya orang yang saleh memahami hal ini. Karena itu, jangan congkak di hadirat Tuhan, jangan terlalu tinggi memikirkan dirimu sendiri, jangan hanya berpikir, "Jika Tuhan datang, pertama-tama Dia harus memberikan wahyu kepadaku. Terlebih dahulu, Dia harus mengungkapkannya kepadaku. Jika Dia tiba dan tidak mengungkapkannya kepadaku, berarti Dia bukan Tuhan, dan aku tidak akan mengakui Dia." Orang seperti apakah ini? Kesalahan apa yang telah orang-orang ini perbuat? Apakah engkau berani memastikan bahwa Tuhan harus mengungkapkannya kepadamu ketika Dia tiba? Apa alasanmu tentang hal ini? Apakah Tuhan mengatakan kepadamu, "Terlebih dahulu, Aku akan mengungkapkannya kepadamu saat Aku tiba"? Apakah Dia telah mengatakan perkataan-perkataan semacam itu kepadamu? Apakah engkau mengira bahwa engkau melebihi semua orang lain di dunia, bahwa engkau adalah yang paling penting, bahwa engkau paling mencintai Tuhan? Apakah engkau lebih penting daripada orang lain? Apakah engkau makhluk ciptaan yang sangat istimewa? Dapatkah orang seperti itu diselamatkan dengan mudah? Mengapa Tuhan harus melakukan pekerjaan penghakiman di akhir zaman? Itu karena manusia yang rusak tidak layak melihat Tuhan. Semua manusia yang rusak memiliki watak Iblis; mereka semua sangat congkak dan sombong, dan mereka semua memiliki keinginan yang berlebihan tentang Tuhan. Mereka menempatkan diri mereka di atas segalanya, hanya sedikit di bawah langit dan jauh di atas orang lain, seolah-olah mereka disukai oleh Surga. Dengan watak rusak seperti ini, siapa pun yang belum menerima penghakiman dan hajaran Tuhan tidak layak untuk melihat Tuhan.

Dikutip dari "Khotbah dan Persekutuan tentang Jalan Masuk

ke Dalam Kehidupan, Volume 132"

Ada banyak orang, termasuk orang-orang beragama, yang berkata: "Jika Tuhan telah datang, mengapa aku belum melihat Dia? Karena aku belum melihat Dia, itu buktinya Tuhan belum datang." Bagaimana kedengarannya menurutmu? Itu terdengar konyol dan tak masuk akal. Dapatkah engkau melihat kedatangan Tuhan? Jika engkau melihat wujud asli Tuhan, engkau pasti mati! Jadi, bagaimana cara Tuhan datang? Ia berinkarnasi dalam wujud Anak Manusia, yang berfirman untuk menyelamatkan umat manusia. Dapatkah engkau mengenali Tuhan yang berinkarnasi jika engkau melihat-Nya? Bahkan jika engkau melihat-Nya, engkau tidak akan mengenali Dia. Ini persis seperti ketika Tuhan Yesus datang. Banyak orang yang melihat Tuhan Yesus, tetapi berapa banyak dari antara mereka yang mengenali Dia sebagai Kristus, Putra Tuhan? Hanya satu orang: Petrus, dan itu karena Roh Kudus mencerahkan dia. Apa yang dibuktikan oleh hal ini? Hal ini membuktikan bahwa umat manusia yang rusak tidak punya kesempatan melihat tubuh roh Tuhan saat Mereka berada dalam bentuk fisik. Jika engkau melihat tubuh roh Tuhan, engkau akan mati—engkau tidak akan pernah melihat tubuh roh-Nya. Mampu mendengar suara Tuhan saja sudah cukup menguntungkan bagi umat manusia yang rusak. Saat Tuhan bekerja pada Zaman Hukum Taurat, berapa banyak orang yang dapat mendengar suara Tuhan? Tidak banyak. Kita tahu bahwa Ayub mendengar suara Tuhan, tetapi apakah dia melihat wajah Tuhan? Tidak, ia hanya mendengar Tuhan Yahweh berbicara kepadanya dari dalam pusaran angin, jadi kita dapat mengatakan bahwa mendengar suara Tuhan setara dengan melihat rupa-Nya. Musa mendengar Tuhan memanggilnya, tetapi apakah dia melihat wajah Tuhan? Musa kemudian melihat bagian belakang Tuhan, tetapi tidak melihat wajah-Nya. Jadi jika engkau mendengar seseorang berkata: "Engkau bersaksi bahwa Tuhan telah datang, tetapi mengapa aku masih belum melihat-Nya? Mengapa kedatangan-Nya tidak ada di TV atau radio nasional?" Apa pendapatmu tentang pembicaraan seperti ini? Ini sangatlah kekanak-kanakan! Siapa yang sudah melihat kedatangan Tuhan Yesus? Hanya beberapa orang Yahudi di zaman itu. Orang-orang Yahudi di zaman itu yang, menurut firman Tuhan Yesus, mendengar suara Tuhan dan mendengar otoritas dan kuasa, mengikuti Dia. Namun, pada akhirnya, berapa banyak yang benar-benar percaya kepada Tuhan Yesus dan benar-benar mengikuti Dia? Sangat sedikit. Jadi ketika Tuhan yang berinkarnasi datang di akhir zaman dan berpakaian layaknya manusia biasa, kita tidak harus melihat wajah orang ini untuk melihat wajah Tuhan. Justru ketika kita mendengar suara-Nya dan melihat kebenaran yang Ia nyatakanlah kita harus menerimanya, menaatinya, dan melakukannya. Orang-orang yang melakukan hal ini akan memperoleh kebenaran dan hidup, dan akan memperoleh keselamatan dari Tuhan. Apakah perkataan seseorang, "Aku harus melihat wajah Kristus sebelum aku menerima Dia" dapat dipegang? Dapatkah rupa Tuhan yang berinkarnasi mewakili tubuh roh Tuhan? Dapatkah rupa Tuhan Yesus mewakili rupa Tuhan yang sebenarnya? Tidak. Jadi, wujud yang diambil oleh Tuhan yang berinkarnasi menjadi manusia bersifat sementara, dan sudah cukup bagi orang-orang untuk melihat bahwa Ia hanyalah manusia yang normal dan biasa. Yang paling penting, orang harus menerima Tuhan yang berinkarnasi, mendengar firman-Nya, dan menerima semua kebenaran yang Ia nyatakan. Ini adalah cara untuk memperoleh kasih dan keselamatan dari Tuhan! Jika engkau tidak mendengarkan firman-Nya dan menerima semua kebenaran yang Ia nyatakan, engkau tidak akan memiliki hubungan dengan Tuhan, engkau tidak akan pernah memenangkan pujian dari Tuhan. Kebenaran yang Tuhan nyatakan di akhir zaman semuanya adalah kebenaran yang memurnikan dan menyelamatkan orang, dan oleh karenanya, itulah kebenaran yang paling penting. Orang-orang yang tidak menerima dan melakukannya pasti tidak akan pernah memperoleh keselamatan dari Tuhan.

Dikutip dari "Persekutuan dari Atas"

Sebelumnya:Pertanyaan 2: Engkau memberi kesaksian bahwa Tuhan telah menjadi daging sebagai Anak Manusia untuk melakukan pekerjaan penghakiman pada akhir zaman, tetapi sebagian besar para pendeta dan penatua agama menekankan bahwa Tuhan akan datang kembali di awan-awan, dan mereka terutama mendasarkan hal ini kepada ayat-ayat Alkitab: "Yesus yang sama ini ... juga akan datang kembali dengan cara yang sama seperti engkau melihat Dia naik ke surga" (Kisah Para Rasul 1:11). "Lihatlah, Dia datang dengan awan-awan; dan setiap mata akan melihat-Nya" (Wahyu 1:7). Selain itu, para pendeta dan penatua juga mengajarkan kepada kami bahwa Tuhan Yesus yang tidak datang di awan-awan adalah palsu dan harus ditolak. Jadi, kami tidak yakin apakah pandangan ini sesuai dengan Alkitab atau tidak; apakah pemahaman semacam ini benar atau salah?

Selanjutnya:Pertanyaan 4: Pendeta dan penatua agama sering berkhotbah kepada orang-orang percaya bahwa kesaksian apa pun yang berkata bahwa Tuhan telah datang sebagai manusia adalah palsu. Mereka mendasarkannya pada ayat-ayat Alkitab: "Jadi, jika ada orang yang berkata kepada engkau: Lihat, Kristus ada di sini, atau Kristus ada di sana; jangan engkau percaya. Karena akan bangkit Kristus-Kristus palsu dan nabi-nabi palsu, dan mereka akan membuat tanda-tanda dan mukjizat yang dahsyat; jadi, jika mungkin, mereka akan menyesatkan orang-orang pilihan" (Matius 24:23-24). Kami sekarang tidak mengerti bagaimana seharusnya kami membedakan Kristus yang sejati dari yang palsu. Dapatkah engkau menjawab pertanyaan ini?

media terkait