Aplikasi Seluler mengenai Gereja Tuhan Yang Mahakuasa

Mendengarkan suara Tuhan dan menyambut kedatangan Tuhan Yesus kembali!

Kami persilakan semua pencari kebenaran untuk menghubungi kami.

Bagaimana Kita Dapat Memahami Kehendak Tuhan Ketika Kesukaran Menimpa Kita?

561

Oleh Xiang Yang

Suatu hari, aku membaca sebuah dongeng. Dahulu kala, ada seorang petani yang berharap bahwa gandumnya tidak akan terpengaruh oleh cuaca buruk apa pun saat sedang tumbuh, melainkan akan tumbuh tinggi dan kuat dalam angin sepoi-sepoi dan sinar matahari. Namun, ketika keinginannya terwujud dan tiba saatnya untuk menuai hasil panen, gandum itu tidak menghasilkan apa pun. Demikianlah, jika gandum tidak dipermandikan melalui semua jenis cuaca yang sukar ketika bertumbuh, gandum itu tidak akan menghasilkan panen yang melimpah.

Menanam gandum membuat aku berpikir tentang kehidupan kita sendiri dan bagaimana kita juga harus ditempa oleh angin dan hujan, kalau tidak, kita berakhir seperti bunga yang tumbuh di rumah kaca, dan kita menjadi sangat rapuh, kita jatuh pada pukulan pertama, dan tidak dapat beradaptasi dengan segala macam lingkungan yang keras dan realitas kejam. Alkitab berkata: "Kemakmuran orang bebal akan membinasakan mereka" (Amsal 1:32). Ketika lingkungan kita nyaman dan mudah, yang kita lakukan hanyalah menikmati daging kita dan kita tidak bisa dengan tulus mengandalkan Tuhan, memandang Dia, atau mendekat kepada-Nya. Jalan masuk kehidupan kita juga bisa terhambat, dan ketika kegagalan dan kemunduran menimpa kita, kita bisa dengan mudah menjadi negatif dan lemah, kita bisa kehilangan iman kita kepada Tuhan dan, dalam kasus-kasus serius, kita bahkan dapat menyangkal dan mengkhianati Tuhan. Karena itu, jika seseorang ingin bertumbuh dalam kehidupan, mereka harus mengalami beberapa kemunduran, kegagalan, dan kesengsaraan. Ketika kita mengalami banyak kesukaran, kita belajar untuk dengan tulus mengandalkan Tuhan dan memandang Tuhan, kita membangun hubungan yang normal dengan Tuhan, dan sedikit demi sedikit kita menjadi tenang dan stabil, dan kehendak, daya tahan, dan kemampuan kita untuk menilai sesuatu dan menangani berbagai masalah semua bertumbuh dengan cepat. Kita juga menjadi makin dewasa dan bertumbuh dalam kehidupan setiap hari. Karena itu, kita hanya bertumbuh dengan mengalami kesukaran dan kesengsaraan.

Demikian pula, bagi kita yang percaya kepada Tuhan, menjalani kesukaran dan pemurnian adalah berkat terbesar Tuhan, karena jika kita ingin mendapatkan kehidupan, kita harus mengalami kesukaran dan penderitaan. Alkitab berkata: "Banyak orang akan disucikan, dibersihkan, dan diuji" (Daniel 12:10). "Tungku pelebur adalah untuk perak, dan tungku pembakaran adalah untuk emas, tetapi Yahweh yang menguji hati" (Kawikaan 17:3). Ada banyak ayat seperti ini di dalam Alkitab, dan ayat-ayat itu memberi tahu kita bahwa, hanya dengan mengalami kesukaran dan pemurnian itulah kita dapat melihat tingkat pertumbuhan kita sendiri yang sesungguhnya dan menemukan kelemahan serta kekurangan kita sendiri. Selain itu, kita memiliki pengetahuan nyata tentang kehendak Tuhan yang ada di balik pengaturan-Nya atas kesukaran ini, watak-Nya, serta apa yang dimiliki Tuhan dan siapa Tuhan itu. Hanya dengan mengalami kesukaran dan pemurnian ini, watak rusak dan ketidakmurnian kita dalam kepercayaan kita kepada Tuhan dapat ditahirkan, dan hanya dengan demikian kita dapat dibuat oleh Tuhan menjadi orang-orang yang menaati Tuhan, mengasihi Dia, dan memuaskan-Nya. Sepanjang sejarah, orang-orang kudus dan nabi-nabi pada zaman dahulu ditempa melalui kesukaran sebelum mereka memiliki iman yang sejati kepada Tuhan dan menaati Dia, dan baru pada saat itulah mereka mendapatkan pujian Tuhan. Katakan Abraham, misalnya. Tuhan menuntut agar ia menyerahkan putranya, Ishak, yang telah dilahirkan baginya ketika ia berusia 100 tahun, kepada Tuhan sebagai korban bakaran dan, dalam ujian ini, Abraham menyerahkan putra tunggalnya yang paling dicintainya untuk memuaskan Tuhan. Ketulusan dan ketaatan yang ditunjukkannya kepada Tuhan diterima oleh Tuhan, dan Dia berjanji kepada Abraham bahwa keturunan dari anak cucunya akan berlipat ganda dan bertambah banyak, dan Abraham menjadi bapa dari banyak bangsa. Musa mengalami kesukaran selama 40 tahun di padang belantara, dan penderitaan ini tidak hanya mengikis wataknya yang berdarah panas, tetapi juga menempa kehendak dan daya tahannya, menyempurnakan imannya yang sejati kepada Tuhan, dan setelah itu, ia menjadi sesuai untuk dipakai oleh Tuhan. Ia menanggung beban berat untuk memimpin bangsa Israel keluar dari Mesir dan, dengan mengandalkan imannya, ia menyelesaikan amanat yang dipercayakan Tuhan kepadanya. Selama kesukaran dan ujian, menghadapi kekayaannya dicuri, anak-anaknya menemui akhir yang malang, dan seluruh tubuhnya tiba-tiba dipenuhi bisul yang menyakitkan, Ayub tidak berbicara berdosa, dan ia percaya bahwa Yahweh telah memberikan semua yang ia miliki dan bahwa Yahweh juga telah mengambilnya. Apa pun yang dilakukan Tuhan, Ayub tetap memuji nama Yahweh, dan iman, ketaatan, serta penghormatannya kepada Tuhan disempurnakan melalui berbagai kesukaran dan ujian ini. Tuhan memberkatinya, memungkinkan dia untuk mendengar suara Tuhan dengan telinganya sendiri, dan Dia melimpahkan kepada Ayub lebih banyak kekayaan daripada sebelumnya. Lalu ada Petrus yang mengalami ratusan ujian dan pemurnian. Hal-hal di dalam dirinya yang memberontak terhadap Tuhan, serta watak rusaknya, semuanya berangsur-angsur ditahirkan, dan di dalam dirinya muncul pemahaman dan kasih yang sejati kepada Tuhan. Pada akhirnya, Petrus disalibkan terbalik demi Tuhan, dengan demikian menjadi kesaksian besar tentang ketaatan sampai mati dan kasih terbesar bagi Tuhan, dan ia menjadi teladan yang mengilhami semua orang yang mengasihi Tuhan.

Tuhan Yesus berkata: "Barangsiapa yang mau mengikut Aku, hendaklah ia menyangkal dirinya, memikul salibnya, dan mengikut Aku" (Marcos 8:34). Percaya kepada Tuhan adalah jalan yang sulit, berliku, bergelombang. Ketika kita menempuh perjalanan di sepanjang jalan ini, kita harus menjalani banyak ujian dan pemurnian, seperti penyakit, kemiskinan, difitnah oleh orang-orang duniawi dan sebagainya. Saat kesukaran dan pemurnian ini menimpa kita, apakah kita dapat berpegang teguh, tidak menyalahkan atau salah memahami Tuhan, belajar untuk menerimanya dari Tuhan, dan berfokus untuk memetik pelajaran dan melakukan refleksi diri, sehingga memungkinkan kita untuk bertumbuh dalam kehidupan kita? Sebenarnya, begitu kita telah melewati kesukaran dan pemurnian, kita semua dapat benar-benar menghargai bahwa kesukaran adalah berkat terbesar yang dapat dilimpahkan Tuhan kepada kita! Hanya dengan menjalani kesukaran dan penderitaan itulah kita dapat terbebas dari watak rusak kita, dan watak hidup kita kemudian dapat berubah. Hanya ketika watak hidup kita berubah, kita memenuhi syarat untuk menerima warisan Tuhan dan mendapatkan janji-Nya!

MediaTerkait